Assalamualaikum, Hai! Ini dia novel yang ditunggu-tunggukan oleh semua. Jom, baca. Buat krittikan paling teruk ya. 

Tajuk : Aku Mahu Dia 


             
               Prolog

  Nama aku Nur Aina Mardhiah Binti Ahmad Zainudin. Keluarga aku dan rakan karibku memanggil aku Mardhiah. Mardhiah, nama yang cukup indah yang telah umi dan abi aku berikan. Tetapi, rakan-rakan kelasku kerap benar memanggil aku dengan pangilan Aina. Pelik sungguh aku! Mengapa mereka memanggil aku dengan panggilan Aina? Oh ya, perlu di ingatkan nama aku tidak ada kena mengena dengan  Nur Qaliesya Aina, Aina Nadyieya dan bukan juga Ainan Tasneem. Aku juga tidak ada kena mengena dengan penulis Aina Nabila.


  Kisah aku seperti kisah kamu semua. Ada suka. Ada duka. Ada cinta. Ada Benci. Ada sakit. Ada sihat. Ada keluarga dan rakan  yang sering membantu dalam apa jua masalah yang kita alami. Tetapi, mungkin kisah yang bakal aku ceritakan tidak sama dengan apa yang kamu semua alami.



  Dalam perjalanan hidup, aku diduga dengan pelbagai rintangan. Sahabatku Yan berpindah yang dari sekolah dan keluar negeri. Sahabatku Jaslina pula telah meninggal dunia akibat barah otak. Oh tidak! Aku pula mempunyai sahabat bernama Ziana. Ziana mula memusuhi aku dalam diam-diam. Tidak berguna aku keluarkan seluruh isi aku kepada dia! Perlu ke aku maafkan dia? Menyakiti hati aku ? 



  Aku mula menyimpan perasaan apabila terdengar seorang pemuda mengalunkan ayat suci Al-Quran di astaka perhimpunan di sekolah aku. Sejak bila entah, aku sudah pandai cemburu apabila dia mendekati seorang perempuan!



  Aku juga naik darah tahap maksimum apabila melihat Ziana mula berkepit dengan jejaka itu. Setiap masa. Di kantin pula, aku selalu melihat mereka berbual-bual bersama-sama. Oh No! Untuk mengetahui kisah ini. Jom Baca Aku Mahu Dia.





                                                    


                                                     BAB 1
  
Suasana hari itu riuh rendah dengan suara pelajar di perhimpunan. Hari itu adalah hari jumaat. Hari yang
  penuh dengan rahmat dari Allah. Hari jumaat juga adalah penghulu segala hari. Sungguh mulia hari jumaat! Hari kiamat juga berlaku pada hari jumaat. Cuma kita sebagai umat islam tidak tahu jumaat bila ia akan berlaku. Kita hanya buat persiapn memperbanyakkan amalan yang baik.


  “Wei, Ziana! Mana Jaslina? Sudah dua hari tidak hadir ke sekolah? Mengapa ya?” tanya aku kepada Ziana yang duduk di sebelah aku ditapak perhimpunan. Kami satu kelas berkumpul dalam satu bulatan sementara menunggu majlis bacaan yassin bermula seperti yang dilakukan setiap hari jumaat yang lalu. Nur Jaslin Jaslina nama penuh  Jaslina. Jaslina adalah rakan karibku sejak di sekolah rendah. Dia seorang yang pendiam. Namun, sediam-diam Jaslina. Dia seorang yang cukup pandai. Sering mendapat markah cemerlang di dalam kelas kami. Apabila ditanya sahaja dia akan bersuara. Kadang-kadang isyarat kepala dan tangan juga memainkan peranan kepadanya.



  “Jaslina, tidak sihatlah. Dia sekarang demam panas. Sering sakit kepala. Rambut juga sedikit botak. Sebab gugur. Sebab itulah Jaslina tidak hadir. Mahu rehat dirumahnya. Aku mahu pergi melawat dia semalam.” Ujar Ziana sayu. 



“Hah? Kau biar betul? Ya Allah. Kesiannya Jaslina. Petang ni kita pergi ke rumah dia? Nak tak korang?” aku bersimpati dengan Jaslina. Tidak sangka dia sakit sshingga sebegitu.



Bagaimanalah agaknya keadaan Jaslina. Ya Allah! 



“Boleh juga. Lagi pula hari ini tiada kelas.” Kata Syafinaz rakan sekelasku merangkap penolong ketua tingkatan.



  Kelihatan rakan-rakanku yang lain terangguk-angguk. Menyatakan setuju dengan cadangan yang aku berikan untuk melawat Jaslina yang sedang sakit dirumahnya. 



Astaghfirullah Rabbal Barroya
Astaghfirullah Minal khotoya.
Rabbi zidni 'ilman naa fi'a 
Wa wa fiqni 'amalam maqbula 
Wa Wa habli rizqan waasi'a 
Wa tub 'alaia taubatan nasuha
  



   Kedengaran alunan zikir munajat diastaka perhimpunan. Alunan itu sungguh merdu! Membuatkan ramai yang terpinga-terpinga. Apabila terlihat jejaka yang sedang mengalunkan itu. Jejaka itu seperti baru pertama kali berada disekolah aku. 



  “Wei, siapa leleki tu eh? Tak pernah nampak pun kat sekolah ni.”tanya Yan kepada aku. Yan adalah sahabat aku yang aktif dalam sukan. Dia seorang  salah seorang perempuan kategori 18 tahun terbaik peringkat kebangsaan. Sebut sahaja Yan, satu sekolah mengenali  Nur Syafa Zafiyan atau di panggil Yan.



 “Aku sendiri pun tak kenal pemuda yang pengang mic tu. Aku rasalah aku baru nampak lelaki tu kat sekolah ni. Tak pernah nampak pula sebelum ni dia kat sini.”Jawab aku. Mata aku terus memandang jejaka itu. Terus aku tenung matanya. Mendalam dan terus mendalam sehingga kehatinya.



  Tiba-tiba, aku terasa seperti jantungku mahu gugur dari tergantung dari tempat asalnya. Akibat dengupan yang terlalu kuat. Dadaku aku sentuh perlahan. Aku mengusap-gusap supaya tenang. 



  Merdunya alunan yang dia alunkan. Wah, handsome juga jejaka tu. Muka putih. Bersongkok. Pakai pula baju melayu warna putih. Memang tampan! Mata dia juga Comel! Hatiku besuara mempuji lelaki itu. Tenang sahaja aku melihat jejaka itu mengalunkan zikir munajat.



  Aku turut terikut dia mengalunkan zikir munajat memohon taubat dari Allah.



Sejujurnya, aku jatuh cinta padang pertama dengan jejaka yang sedang berdiri itu diatas astaka itu. Aku suka dengan jejaka itu. Sudah handsome, bahkan suaranya merdu pula. Ahak! Aku jatuh cinta buat pertama kali! Haha... kelakar juga! Jatuh hati disekolah? Baru 17 tahun , sudah gedik mahu bercinta? Eh! Lantaklah apa yang korang nak kata.  
Aku cinta padanya. Aku sayang padamu. Nyanyiku di dalam hati. Riang sahaja! Aku tersenyum sehingga ke telinga.









  “Mardhiah, kenapa kau asyik tersenyum dari kat perhimpunan tadi. Dah kenapa? Baju yang aku koyak ke? Tudung aku senget ke? Ke bedak yang aku pakai ni capuk kat muka?” tanya Ziana kepada aku takala kami berjalan beiringan untuk masuk kedalam kelas.


  “Tidak ada apalah. Senyum tukan satu amalan yang mulia. Senyum itu sedekah. Senyum kita ni boleh  juga buat orang berasa bahagia. Sebab nampak kita ceria sahaja!” aku cuba bedalih. Sahaja aku mahu berahsia yang aku sudah jatuh hati kepada jejaka itu. 



   “Apa-apa sahajalah. Dah-dah kita singgah jumpa doktor Tan dulu eh? Baru masuk ke kelas. Aku sakit perutlah!” ujar Ziana. 



  Aku hanya mengangguk tanda setuju. Aku beiringi dengan Ziana untuk pergi berjumpa dengan doktor Tan. Suka benar pergi jumpa doktor Tan pepagi ni. Doktor Tandas. Hehe... Kami memanggil tandas sebagai Doktor Tan kerana tandas boleh mengubat sesiapa yang sakit perut. Faham-faham sahajalah!






   Aku dan Ziana melangkah masuk kedalam5 Sarjana yang berada di Blok D tingkat 3. Aku masuk dengan langkah teramat berat.  Makna taknya! Pepagi ini sahaja sudah subjek Biologi! Jurusan sains aku pilih kerana aku meminati bidang sains dan matematik.


  Aku terkedu tika terlihat lelaki yang mengalunkan zikir munajat sudah berada di dalam kelas aku. Aku menundukkan kepalaku memandang kelantai kelas aku. Malu! Malu memamndang wajahnya yang begitu tampan. 



  Dia satu kelas dengan aku? Biar betul? Ke aku bermimpi dipagi hari? Lantas aku penampar perlahan pipiku. Adush! Sakitnya! Oh, ini bukan mimpi. Ini dunia realiti. Bukan dunia mimpi. 



  Aku terus berjalan untuk duduk ketempat duduk aku. Kain biru laut aku betulkan sedikit agar mudah untuk berjalan. Aku juga sempat membetulkan tudungku yang kelepet di hujung tudung. 



  “Assalamualaikum, hai!” tiba-tiba lelaki itu bersuara.



Ya Allah aku terasa seperti mahu rebah  di lantai kelas aku ini. Merdu gila suara dia! 



  “waalaikumusalam, hai.”aku berhenti di hadapan mejanya untuk menjawab. Aku memandangnya dengan ekor mata. Kemudian, aku segera berjalan. Di ikuti, Ziana yang berdiri dibelakang aku. 



Aku melabuhkankan punggungku dikerusiku. Aku memandangnya lelaki yang duduk disebelah Hakim dibaris hadapan di depan papan putih. Hakim adalah ketua tingkatan kelas aku. Ada apa-apa masalah tentang kelas 5 Sarjana. Kami akan memberitahu Hakim.



   Lelaki itu tersenyum. Apalah yang si Hakim tu cerita! Sampai mamat tu tersenyum sampai ketelinga dia. Comel juga bila dia senyum! Ahak! Gediknya aku...



  Segera mata aku beralih apabila jejaka itu memandang aku. Lelaki itu memberi senyuman kepada aku.



  Aku tergoda! Aku turut membalas senyuman  lelaki itu.Dikenyitkan pula mata kirinya. Aku? Pengsan...





   Loceng bedering menandakan waktu rehat tiba. Menengah rendag dan Menengah Atas di asing rehat supaya tidak berebut dan bertolak-tolak ketika membeli makanan. Kami diberi rehat 10 minit selepas loceng rehat menengah rendah tamat.


  “Wei, Ziana! Siapa eh nama lelaki yang duduk sebelah Hakim tu tadi? Dia kan yang alunkan zikir munajat dekat astaka perhimpunan tadi?”Tanya aku kepada Ziana ketika kami bergerak untuk memboloskan makanan kedalam perut dikantin sekolah.



  “Kau nak nama penuh ke? Nama pendek?”Tanya Ziana kepada aku. 



  Aku tercengang! Boleh pulak dia tahu nama penuh buah hati aku tu. Padahal tak ada pun sesi suai kenal lelaki tu dalam kelas. Pelik! Mungkin semua guru yang mengajar aku tadi dah tahu kut. Mana taknya, tiba-tiba mamat tu ada kat astaka perhimpunan. Conformlah, satu sekolah kecoh. Kut kisahlah! Murid-murid dalam sekolah ni dengan mamat tu!



  “kalau kau tau, dua-dualah.”jawabku. Sahaja mahu melihat reaksi si minah sebelah aku ni. 



  “Nama penuh dia Muhammad Al-Rasyidin bin Abdul Rahman. Nama panggilan Rasyidin. Tapi, adalah juga kawan-kawan sekolah tahfiz panggil dia Rasyid.”Jawab Ziana beriya-iya.



  Aku hampir tersungkur kerana tidak perasan longkang dihadapan mata. Memang betul minah ni tahu semua fasal si buah hati aku ni! Oh, bagus juga.Boleh aku korek dari minah ni. Agarnya, Ziana kenal mamat ni masa kat tahfiz dulu kut! Eh, haha... Memandai je aku ni!



  “Tahu je kau nama dia? Nama penuh pun kau tahu? Mana kau tahu ni Ziana oi?” 



  “Kau ni, tulah! Aku ajak pergi tempat Hakim kau tak nak! Kan dah tak tahu.”ujar Ziana. Suaranya ditinggikan sedikit. 



  Aku segera mengusap-gusap bahu Ziana. 



  “Bukannya, Aku tak mahu ikut! Homework yang Puan Zunita bagi semalam tu aku tak siap. Sebab tu aku malas nak pergi. Dahlah PuanZunita tu kuat membebel.”aku cuba memperdaya Ziana. Sebenarnya, Aku malu nak berdepan dengan dia. Nak-nak muka dia yang terlalu handsome macam Lee  Min Ho. Haha... Rindu pula aku dekat batal aku yang bergambar Lee Min Ho tu.



  “Oh, tulah! Tinggalkan lagi homework. Nak-nak subjek Puan Zunita tu. Haish, kau ni!”marah Ziana kepada aku.



  Memang patut  pun  dia marah aku! Ini kalau aku tidak tenguk Running Man semalam, sudah tentu kerja sekolah aku semua beres. Ahaks! Oh, Mahu SPM leka lagi dengan hiburan. Selamat umi dan abi tidur awal semalam. Kalau tidak, aku akan dibebelkan sehingga ke pagi.  



  “Dia berzikir munajat pagi merdu jekan? Nak-nak bila kau dengan dia bernasyid. Boleh buat ramai lah terpempan bila dengar.”Puji Ziana tiba-tiba. 



  Aku terkedu. Dah macam mana pula si Ziana ni tahu aja fasal si bakal buah hati aku tu. Ahaks! Hmm, buat aku jadi ragu-ragu ni. Entah bila masa pula Ziana dengan mamat tu bernasyid? Akku rasa dia berzikir aja tadi. Bukan bernasyid! Ke... Ziana dah tahu nak bezakan nasyid dengan berzikir. Masya Allah. Apa pulak yang aku merepek meraban ni?! Eh, fitnah orang macam-macam. Jahat betul Lidah ni. Terlajak perahu boleh diundur, terlanjak kata? Alahai tak ada maknanya boleh berpatah balik. Dah lepas, lepas jelah. 



  “Mana kau dengar si Rasyidin tu bernasyid? Tadi aku dia berzikir lah! Bukan bernasyid”ujar aku hairan. Apa lah yang Si Ziana ni merepek meraban tahap 10? Erm... Pelik binti Ajaib Bin Hairan.



  “Eh, entahlah... kau nak makan apa? Mee Sup ke laksa?”Ziana seperti mahu mengelak.



  Aku perasan Ziana mahu selindung sesuatu dari aku. Aku mula kecewa! Aku begitu malas mahu menjawab soalan Ziana kerana bad mood sudah bermula. Namun, disebabakan aku tidak mahu Ziana perasan keadaan aku yang tengah kecewa ni. Aku membalas juga.



  “Makan laksa sahajalah... Sudah lama tidak makan, selalu mee sup aja yang aku makan. Hari ini aku nak ubah selera menu di sekolah pula.”



  Ziana mengganguk. Kami lantas berjalan megnhampiri meja di bahagian kanan yang dipenuhi dengan pelbagai-bagai jenis makanan.  Antaranya, nasu goreng, mee groreng, laksa dan mee sup. Aku hulurkan mee laksa yang aku capai kepada mak cik kantin untuk mengisi kuah laksa. Seperti biasa, pelajar-pelajar yang akan hulurkan kepada mak cik kantin. 



  “Nah, makcik!” wang not sau ringgit bertukar tangan. 



  Aku bergerak ke bahagian tepi sementara menunggu Ziana yang sedang nasi lemak. Agak ramai juga yang beli nasi lemak. Beratur panjang juga yang mahu makan nasi lemak. Selalunya, ramai yang makan makanan ringan aja. Tidak sampai tiga minit, Ziana sudah bediri memegang sepiring nasi lemak yang di salutkan sedikit sambal di atas nasi. 



  “Dah... Jomlah cari tempat.”ujar Ziana.



  Aku mengukir senyuman lalu mengangguk. Aku berjalan disisi kanan Ziana sambil menantang laksa. Huh... Tak sabar nak makan! 



  “Wei, Mardhiah! Petang ni aku tak dapatlah nak join korang pergi rumah Jaslina. Aku ada hal pulak!”Ziana meminta izin daripada aku.




  “Ala... kenapa? hal apa? Penting sangat ke hal tu?”tanya aku sedikit gelabah. 


  Uhuk! Selalunya, Ziana yang beriya-iya mahu melawat kawan-kawan kelas aku yang sakit. Mahu demam sedikit! Tetapi hari ini? Selalunya kalau ada apa-apa hal pun. Seboleh-boleh Ziana berusaha mahu sertai juga! Walaupun ada hal begitu tersangat sangat sangat penting sangat. Cakap pun dah berbelit!



  “Kau nak pergi mana? Cubalah bagi tahu aku ni...” tanya aku lagi apabila soalan pertama yang aku tujukan tidak berjawab.Aku menggunakan kuasa pujuk rayu untuk memaksa si hati Ziana untuk menjawab. Tetapi, tidak sampai melutut di kaki Ziana. Hanya sekadar pujuk rayu di mulut comel aku ni!



  “Aku nak jumpa someone petang karang! Dia baru aja pindah kat sini. Jadi aku mahu bawak dia jalan-jalan sekitar Kampung Bukit Selesa ni. Manalah tahu, dia tersesat barat ke sepanjang duduk kat kampung kita ni.”



  “Aik! Siapa pula yang baru pindah? Aku rasa si Rasyidin tu aja. Takkanlah Ziana nak keluar dengan Rasyidin si budak Tahfiz tu? Eh?  Ke Ziana nak jumpa kawan lama dia ?” Fikir ku yang bukan-bukan



  “Eh, siapa yang pindah dekat sini wei? Siapa? Kau tak cakap dengan aku pun? Ni yang aku nak marah ni.”ujar aku. 



 “Tiada siapalah.”



 “Siapa? Lelaki ke perempuan? Kau ada apa-apa dengan dia ke? Siapa wei?” Soalku tidak berpuas hati. Rajin sangat Ziana mengomplot dengan rahsia. Haish! Susah sangat nak bagitahu. Banyak emas ke dalam hati dia tu? Sampai nak berahsia bagai? Hah? Hah? Grrr...



  “Lelaki. Kita orang kawan sahaja je okay! Lagi pula dia sebaya dengan kita.”



  Hah?! Sebaya? Rasyidin ke? Tak kanlah? Tak.... Tak... Tak mungkin. Tak mungkin. Aku mula sebak. Mahu sahaja menanggis disini. Tetapi aku bukanlah budak 3 tahun.



  “Haish, kau jangan fikir bukan-bukan boleh? Kelas sebelah punya sebelah menyebelah kau tu manalah tahu ada pelajar baru yang masuk. Tak pun orang lain yang jejak dalam sekolah ni. Jangan aku fikir Si Rasyidin tu aja. Tak ada kena mengena dengan budak tu. Yela, dia kan dari tahfiz ilmu agama tinggi. Tak kanlah mahu keluar dengan seorang perempuan? Mestilah ada dua, tiga orang perempuan kan?”namun, pantas sahaja seseorang di dalam hati aku menjawab.



  Betul-betul! Haish gelabah sangat aku ni.



  “Mak...”jeritku.



  Tanpa aku sedar akibat berangan, aku terlanggar seorang lelaki yang terciarap.  Manakala seorang lelaki terbaring diatas lantai.  Tanpa tidak sengeja. Laksa yang aku pegang tadi tertelangkup diatas songkok seorang lelaki disitu.



  “Haa... Panas... Panas...”Lelaki itu meronta kesakitan. Mana taknya, laksa ni masih panas. 



  Rasyidin?! Aku terpempan. Aku segara berdiri dan membetulkan bajuku dan tudungku yang kelemut. 



  “Maafkan saya... Maafkan saya Rasyidin. Maaf. Maaf. Saya tak sengaja.”Ujarku sedikit gelabah. Tanganku pantas mengambil semua mee laksa yang melekat dia atas songkok lelaki itu. 



  “Wei, kau tau tak kau dan aku ni anajabi? Kau pegang-pegang ni dah kenapa? Dah tak tau batas-batas antara lelaki dan perempuan hah?”Marah lelaki itu tiba-tiba.



Aku mencebik! Eh, poyo gila dia ni... Aku bukan sentuh tangan dia pun. Songkok je pun. 



    “Eh, nampak sahaja seperti orang yang sopan santun, berbudi bahasa dan tidak kasar bahasa. Tetapi, awak ni memang tak reti nak jaga adab apabila cakap dengan orang”ujarku sedikit geram. Hilang rasa cinta terhadap dia sebentar. 



  “Orang mahu tolong bersihkan! Dia kata aku nak sentuh dia.” Bisik kemas hatiku



  “Eh, cik Adik Manis! Jangan pandang orang sebelah matalah. Habis  songkok aku makan laksa kau! Isk.”Kata Rasyidin sedikit bengis. Mukanya serius sahaja membuka songkoknya. Dia membersihkan songkoknya yang kian kotor dengan laksa. 



  “Ops! Bro. Agak-agaklah kau nak marah dia pun. Dah salah kau kan? Nak betulkan tali kasut pun tengah-tengah jalan ni. Duduk tepi-tepilah. Aku dah terlanggar kau tadi. Selamat aku tak bawak sos hitam tadi. Kalau tak muka kau pula yang pedih!”ujar lelaki yang terbaring tadi. Dia mempertahankanku. Sempat juga dia senyum kepada aku. Aku terasa mahu muntah ketika itu.



  “Eh, kau tu mata letak kat mana? Sudah nampak aku betulkan tali kasut. Cuba kau elak. Kau jangan nak mempertahankan minah nilah. Kau dengan dia ada apa-apa ke?”



  “Aah, memang aku ada apa-apa dengan dia. Apa masalah kau?”ujar lelaki itu.



 “Bila masa pula aku ada apa-apa dengan dia? Eh, memandai aja.”Aku terkedu. Bisikku di dalam hati kecilku.



 “Kau putus ajalah dengan perempuan tu!”ujar Rasyidin.



 “Eh, dahlah! Tak payah nak bising-bising. Tak payah nak gaduh-gaduh. Kalau saya silap dan saya tak nampak awak dan laksa tu jatuh atas kepala awak saya mintak maaf.”ujarku. Aku cuba meleraikan pergaduhan diantara mereka.



  “Perlu ke aku maafkan kau? Cuba lah mintak maaf tu betul-betul bukan menjerit. Telinga aku ni bukan pekak pun.”ujar Rasyidin sedikit menyidirku.



 “Kau ni! Kira untunglah dia nak minta maaf kat kau. Padahal ni salah kau. Bukannya dia.”Lelaki yang mempertahankan aku tadi menyampuk.



  “Ampun Tuanku, patik bermohon maaf atas apa yang berlaku sekarang jika patik yang salah. Patik mohon ampun seribu ampun dari hujung rambut hingga hujung jari kaki ya Tuanku. Maaf...”Ujarku. Geram pula! Bahasa Istana yang aku gunakan untuk Rasyidin. Mana taknya, aku mintak maaf tadi kata aku tak ikhlas pulak. Bila aku berpatik-patik, bertuan-tuan agaknya baru dia ni nak terima. 



  “Kau tak payah nak berpatik-patik. Tak ingin aku kau jadi rakyat aku kalau aku jadi raja.”Rasyidin membebel kepadaku.



  Aku hanya diam. Nak kata apa lagi? Susah pulak nak cakap dengan dia ni! Hm... 



  “Dan, tak perlu kut kau nak back up dia...”Marah pula Rasyidin kepada lelaki yang bediri disisi aku.



  “Awak, sudahlah tu. Malulah orang tenguk kat kantin ni. Tak nampak ke ramai orang memandang kita duduk berceratuk kat sini.”Ujar Ziana kepada Rasyidin. Mungkin Ziana sudah Fed up memegang nasi lemak ditangan.



“Hmm... Yela”Rasyidin mengalah. Lantas di beredar dari kantin itu. 



  “Bila Ziana bersuara mahu pula dia mengalah, dengar cakap ada budi bahasa. Bila dengan aku?”Bisik hati aku. Aku menghembus nafas.



  “Hai, awak! Saya Zamir. Awak pula?”kata lelaki yang asyik mempertahankan aku/.



“Hai, Mardhiah!”jawabku ringkas. 



  “Oh, sedaplah nama awak. Macam orangnnya juga. Comel!”Zamir memuji aku.



  “Oh okay. Terima kasih”jawabku



  “Awak, petang ni free tak? Jom ronda kampung kita ni nak tak? Mahu tak sayang?”Zamir mengeluarkan suara lembut, manis bercampur madu pada perkataan sayang.



 Hah? Sayang? Dasar mamat gila!



  “Sorry, I am busy. Bye...”ujarku.



Aku segera mengangkat kaki dari situ. Makin dilayan, makin mengada-gada pula mamat gila ni nanti. Aku menghampiri Ziana yang menjamu nasi lemaknya. Aku memandang sayu kepada Ziana.



  “Kau tak beli ke? Nak tak nasi lemak ni?”Offer Ziana kepada aku.



  “Duit hari ini aku bawak seringgit je. Tak apalah. Aku sudah kenyang makan bebelan Rasyidin tadi. Sengal gila dia tu. Minta maaf baik-baik dia marah-marah pulak.”runggutku.



 “Haha... Kau pergi layan buat apa. Kau bla je awal-awal tadi. Tak ada pun jadi macam ni. Mamat lagi seorang tu nak apa pulak dari kau? Monyok aja muka kau lepas cakap dengan dia? Dah kenapa?”



  “Haa... Mamat gila tu. Ajak aku dating dengan dia petang ni. Tak kuasa aku. Petang ni kan nak pergi rumah Jaslina. Aku malas nak layan bersayang-sayang aku bla jelah. Makin berlebih-lebih. Rimas. Naik lemas aku. Dah lah wei. Aku naik kelas dulu. Bye...”ujarku.



 Ziana hanya mengganguk.



  Aku bediri dari kerusi panjang di kantin itu dan lansung bergerak ke kelas. Aku melangkah pantas untuk naik kekelas. 

. BERSAMBUNG .

2 comments: